Pertumbuhan Bayi Usia 6 Bulan dan Perkembangan Fisik yang Terjadi

Memiliki anak tentu menjadi kebahagiaan tersendiri bagi setiap orang tua. Apalagi jika buah hati dapat tumbuh kembang dengan baik dan sehat. Usia 6 bulan adalah usia dimana bayi terlihat sangat menggemaskan. Pertumbuhan bayi usia 6 bulan tergolong pesat sehingga setiap orang tua pasti akan selalu penasaran dengan setiap perkembangannya.

Orang tua dapat memastikan apakah pertumbuhan bayinya normal dan sehat melalui pertambahan usia. Hal yang paling terlihat ketika bayi sudah memasuki usia 6 bulan adalah ekspresi bayi yang mulai sebal dan sedih jika ditinggal oleh orang tuanya. Kini bayi sudah mengerti jika akan ditinggal pergi.

pertumbuhan bayi usia 6 bulan, perkembangan bayi 6 bulan, bayi 6 bulan, fisik bayi 6 bulan, bayi

Menurut para dokter, bayi berusia 6 bulan sudah bisa diperkenalkan dengan makanan padat. Sebab di usia ini, bayi sudah memiliki sistem pencernaan yang siap untuk mengolah makanan padat. Disamping itu, risiko infeksi dan alergi juga menurun pada usia ini.

Pada usia ini, buah hati sedang senang-senangnya duduk dan bermain di lantai. Ia akan bergonta-ganti posisi dan melihat sekelilingnya dengan aktif. Bagi Anda yang penasaran tentang apa saja pertumbuhan bayi usia 6 bulan, di bawah ini adalah penjelasan lengkapnya.

Kemampuan Bicara Bayi Usia 6 Bulan
Pertumbuhan bayi usia 6 bulan bisa Anda lihat melalui kemampuan berbicaranya. Biasanya, bayi yang sudah memasuki usia 6 bulan sangat suka berceloteh. Mereka akan menggunakan huruf vokal dan konsonan untuk mengekspresikan perasaannya.

Baca juga:
 Pertumbuhan Bayi Usia 3 Bulan dan Perkembangan Fisik yang Terlihat
 Pertumbuhan Bayi Usia 4 Bulan dan Perkembangan Fisik yang Terlihat
 Pertumbuhan Bayi Usia 5 Bulan dan Perkembangan Fisik yang Terlihat

Misalnya saja “ma”, “ba” dan lainnya. Jika anak Anda belum suka berceloteh, tidak perlu khawatir sebab kemampuan pemahaman dan motorik anak memang lebih cepat daripada kemampuannya untuk berbicara.

Kini, bayi Anda sudah bisa menggunakan bahasa tubuh agar bisa berkomunikasi dengan orang sekitarnya. Ia akan menggeleng jika tidak suka, menunjuk sesuatu apabila menginginkannya, melambai dan lain sebagainya. Anda dapat merangsang kemampuan berbicara bayi dengan membacakan dongeng dan mengajaknya berbicara.

Mengajaknya untuk memperhatikan gambar menarik juga dapat mengembangkan kemampuan bahasanya. Agar lebih aman, Anda bisa membeli buku kain yang tidak akan robek saat dimainkan oleh bayi. Mungkin bayi akan memerhatikan hal lain ketika Anda membacakannya dongeng tapi Anda tetap harus bersabar dan cobalah untuk menarik perhatiannya.

Kemampuan Sosial Bayi Usia 6 Bulan
Siapa bilang bayi usia 6 bulan belum bisa melakukan interaksi sosial? Karena pada dasarnya, bayi akan menunjukkan kemampuan interaksinya di usia ini. Bayi akan lebih terbuka dan memberikan senyuman kepada orang-orang yang mengajaknya bercanda. Berbeda dengan sebelumnya, dimana ia masih takut dan enggan merespon interaksi dari wajah-wajah baru.

Pada pertumbuhan bayi usia 6 bulan dia sudah bisa menunjukkan ekspresinya dengan berbagai hal tanpa harus menangis. Misalnya saja menjatuhkan benda, berteriak, atau memukul-mukul agar perhatian orang lain tertuju padanya. Bayi suka mencari perhatian. Jadi Anda harus sabar meskipun terkadang caranya membuat kegaduhan.

Pada usia ini, bayi akan senang saat melihat refleksinya dalam cermin. Dia juga senang bermain dengan kerabat dekat, orang tua dan bayi seumurnya. Sekarang, bayi bisa mengenali wajah orang-orang yang sering ditemui dan dekat dengannya. Bayi dapat merespon saat namanya dipanggil dan memahami ekspresi orang lain.

Pertumbuhan Fisik Bayi Usia 6 Bulan
Tentu saja pertumbuhan bayi usia 6 bulan juga bisa Anda lihat melalui fisiknya. Untuk lebih lengkapnya, di bawah ini adalah beberapa perkembangan fisik yang akan terlihat ketika bayi berusia 6 bulan.

1. Sekarang, punggung bayi sudah dapat berdiri sendiri. Menariknya, buah hati juga bisa bersandar lurus saat Anda memangkunya. Meskipun demikian, Anda tetap harus membuat bayi merasa nyaman.

2. Sendi dan otot bayi telah bekerja dengan cukup baik. Kini, bayi sudah bisa menopang kepalanya hingga tegak tanpa perlu bantuan orang lain. Walaupun begitu, Anda harus tetap memegang kepalanya agar bayi tidak jatuh.

3. Bayi sudah bisa memindahkan benda dari tangan kiri ke tangan kanan dan sebaliknya. Hal ini dikarenakan otot tangannya yang semakin kuat. Beberapa bayi bahkan dapat menangkap saat benda tertentu dilemparkan ke tangannya. Jemarinya juga kuat sehingga bisa menggenggam benda dengan erat.

4. Saat bayi dapat menopang kepalanya dengan tegak, maka artinya tenggorokannya juga sudah bisa menelan minuman dan makanan dengan baik. Bahkan, bayi sudah bisa menyuapi makanan di tangannya pada mulut meskipun masih sangat berantakan.

5. Pada pertumbuhan bayi usia 6 bulan, beberapa bayi sudah mampu mengkoordinasikan punggung dan kakinya. Sehingga ia dapat merangkak meskipun masih harus mendapatkan bantuan dari Anda. Otot kakinya juga semakin kuat. Bahkan ia bisa berguling-guling menggunakan pantat dan kakinya.

Kemampuan Motorik Bayi Usia 6 Bulan
Ketika usianya 6 bulan, bayi akan memperlihatkan perkembangan yang cukup signifikan pada kemampuan motorik halusnya. Karena pada usia ini, bayi sudah dapat menggunakan tangan dan jemarinya untuk memukul, menggoncangkan dan memegang berbagai macam benda. Oleh karena itu, orang tua harus lebih berhati-hati saat meletakkan barang.

Pertumbuhan bayi usia 6 bulan dilihat dari segi kemampuan motorik, bayi mulai belajar menopang kedua tangannya seperti akan merangkak. Ia akan menggeser badannya saat tengkurap. Agar kemampuan motorik bayi ini semakin berkembang, Anda bisa mengajaknya bermain dan menarik perhatiannya menggunakan mainan dengan posisi yang jauh dari bayi.

Dengan begitu, bayi akan tertarik dan terangsang untuk meningkatkan kemampuan motoriknya. Bayi akan berupaya untuk segera merangkak agar bisa mendapatkan mainan yang menarik perhatiannya tersebut. Kemampuan motorik bayi di usia 6 bulan juga bisa dilihat dari kemampuannya untuk duduk sendiri.

Duduk adalah perkembangan yang sangat normal dialami oleh bayi berusia 6 bulan. Mulanya, bayi akan menopang tubuhnya menggunakan tangan. Tapi seiring dengan ototnya yang semakin kuat, bayi dapat duduk tanpa perlu topangan dari tangannya. Tak hanya duduk, bayi sudah menunjukkan kemampuannya untuk telentang dan telungkap sendiri.

Bahkan, beberapa bayi sudah mampu menggerakkan dan menggeserkan tubuhnya mundur maju dengan mendorong lantai ketika tengkurap. Agar pertumbuhan bayi usia 6 bulan semakin terasah, sebaiknya Anda memberikan waktu yang lebih banyak untuk bayi berada di lantai. Jangan terlalu sering menggendongnya sebab dia membutuhkan sedikit waktu untuk belajar merangkak di lantai.

Perkembangan Emosi Bayi Usia 6 Bulan
Bayi juga memiliki emosi. Bulan-bulan sebelumnya mungkin Anda tidak bisa mengerjakan berbagai kegiatan harian karena bayi yang rewel. Tapi saat bayi berusia 6 bulan, umumnya mereka tidak akan terlalu rewel sehingga bisa dirawat sembari melakukan berbagai hal.

Beberapa bayi justru ingin selalu diperhatikan oleh orang tuanya. Ia ingin disayangi dan dimanja. Jadi tidak bisa Anda menyama ratakan emosi antara satu bayi dengan bayi lainnya. Jika bayi rewel, bisa jadi penyebabnya adalah karena bayi masih merasa lapar. Perlu diketahui bahwa pertumbuhan bayi usia 6 bulan memerlukan asupan nutrisi yang lebih mencukupi dan mengenyangkan.

Apalagi kini bayi sudah bisa mencerna makanan padat, sehingga Anda harus lebih memerhatikan asupan makanannya. Selain itu, Anda harus memperhatikan kondisi perut bayi. Jika perut bayi kembung akibat sistem pencernaan yang buruk, maka jangan heran jika ia akan rewel dan sulit diam. Emosi bayi juga terlihat ketika ia menolak berinteraksi dengan orang asing.

Cara penolakan tersebut bisa terlihat dari tangisannya atau gerak-geriknya yang terlihat cemas atau tidak betah. Meskipun demikian, Anda bisa mengajarkannya untuk bersosialisasi. Caranya adalah dengan mengajak bayi ikut ke berbagai acara orang tua.

Perlu diingat bahwa bayi usia 6 bulan sudah tidak lagi hanya meminum ASI. Jadi pastikan jika Anda memberikan asupan makanan yang bergizi dan sehat untuk bayi. Pastikan pula jika makanan tersebut dapat dicerna dengan baik. Perkenalkan makanan padat secara perlahan. Anda bisa memvariasikan menunya agar bayi tidak merasa bosan.

Jangan sampai Anda memberikan makanan yang dapat memicu alergi. Selain makanan, pastikan pula jika bayi mendapatkan waktu istirahat yang cukup. Jika bulan-bulan awal bayi sangat sulit tidur malam, kini bayi Anda sudah bisa tidur lebih nyenyak pada malam hari. Hanya saja tetap, bayi akan bangun untuk meminta susu saat tengah malam.

Demikianlah informasi terkait dengan pertumbuhan bayi usia 6 bulan. Semoga ulasan di atas dapat memberikan wawasan baru kepada Anda yang saat ini tengah memiliki bayi dan ingin mengetahui tumbuh kembangnya. 

Pertumbuhan Bayi Usia 6 Bulan dan Perkembangan Fisik yang Terjadi